Volare #1 Sound 13/12/2020

Dublin-quartet Inhaler telah merilis single baru mereka ‘When It Breaks’, di Polydor Records. ‘When It Breaks’ direkam selama musim panas dan tema liriknya berpadu dengan kegelisahan dan kegelisahan dunia pada tahun 2020. Inhaler adalah Robert Keating, Josh Jenkinson, Elijah Hewson dan Ryan McMahon. Empat anggota terbentuk saat masih bersekolah di Dublin. Mereka telah mengumpulkan basis penggemar fanatik meskipun hanya merilis beberapa single. Trek mereka telah diputar lebih dari 35 juta kali secara global. Mereka menjual lebih dari 10.000 tiket pada tur terakhir mereka dan bermain di hadapan penonton yang terjual habis di seluruh Irlandia, Inggris, dan Eropa. Inhaler baru-baru ini menyelesaikan pengerjaan album debut mereka yang sangat dinantikan, diharapkan rilis awal tahun depan.

Diselubung dalam soundscapes yang memabukkan dan menghipnotis, gitar yang tajam dan garis bass yang mendidih, When It Breaks’ adalah lagu lain yang menggembirakan namun menghantui dari Inhaler. Trek berputar di sekitar kerumunan gitar yang berdengung sementara garis bass berdenyut dengan intensitas membuat trek lebih gelap memikat perutnya. Lagu ini berlapis dan dibuat dengan luar biasa dengan synth spiral menyempurnakan soundscape trek yang memusingkan sementara drum tanpa henti berdebar dengan semangat untuk paduan suara yang eksplosif dan menggoda untuk bait yang memikat.

Trek irama metronomis menciptakan rasa gatal dan ketegangan yang mengganggu untuk syair-syair sebelum rilis indie antemik untuk paduan suara. Suasana gelisah yang gelisah sangat kontras dengan melodi bernada harapan dan vokal emotif Hewson. Lengking tajam dan ratapan menusuk pada gitar memiliki drama berkilauan tahun 80-an untuk mereka sementara fitur tepuk tangan dan latar belakang yang berputar melonjak dengan gairah balap jantung. ‘When It Breaks’ adalah lagu lain yang dibuat dengan baik dengan lirik yang ditempatkan dengan baik dan musik yang dinamis dari Inhaler.

Berbicara tentang bagaimana ‘When It Breaks’ bersatu, band tersebut berkata: â€śKami menulis ‘When It Breaks’ dalam beberapa bulan terakhir. Selama lockdown kami mengambang di sekitar demo instrumental, itu gelap tetapi juga terdengar cukup penuh harapan. Ketika kami kembali ke studio selama musim panas dan benar-benar harus menyatukan pikiran kami lagi, kami merasa seperti kami harus menulis sesuatu tentang apa yang sedang terjadi dan bagaimana perasaan kami tentang hal itu. Keluar dari tur dan mengunci diri merupakan penyesuaian besar bagi kami setelah kami terbiasa dengan kehidupan dalam tur. Pada awalnya, ini adalah sambutan selamat datang tetapi segera kami sangat ingin kembali ke festival atau pertunjukan apa pun di mana kami bisa mendapatkan perbaikan! Lirik dan musiknya mengkomunikasikan kecemasan tentang apa yang kami semua rasakan dan masih terjadi beberapa bulan kemudian. Ini jelas merupakan lagu paling bernuansa politik yang kami rilis sejauh ini.Itu adalah interpretasi kita tentang dunia aneh dan tidak sempurna yang kita tinggali ini. Banyak hal akan berubah dan kita akan berada di sana saat itu terjadi. ”

Recent Posts